Telegram lubuk scammer? Jangan terpedaya!

Dunia maya sekarang ni, macam-macam ada. Dari yang berguna hingga yang buat kita pening kepala. 

Telegram, sebuah platform yang sepatutnya jadi medium komunikasi yang bagus, tapi sekarang ni, ia juga dah jadi ‘playground’ bagi scammer. 

Ya, korang baca betul, scammer!

Kenapa Telegram Jadi Sasaran Scammer?

Telegram ni menawarkan privasi yang tinggi dan encryption, yang mana menjadikannya tempat yang ideal untuk mereka yang nak bersembunyi di sebalik anonimiti. 

Disamping itu, fungsi chat group yang boleh tampung beribu-ribu ahli jadi satu medium yang power untuk scammer-scammer ni sebar jaring mereka.

Modus operandi scammer pelaburan

Scammer ni ada macam-macam style. Korang mungkin pernah dengar tentang ‘Ponzi Scheme’ atau ‘Get-Rich-Quick Scheme’. 

Mereka akan janjikan pulangan pelaburan yang tinggi dalam masa yang singkat. 

Ada yang lebih halus, menyamar sebagai broker atau advisor kewangan yang kononnya legit. Mereka akan guna segala macam graf dan statistik yang nampak meyakinkan.

“Peluang Eksklusif” – Bendera Merah!

Biasanya, scammer akan guna taktik ‘peluang eksklusif’ untuk tekan korang buat keputusan pantas tanpa fikir panjang. 

Ini adalah red flag yang besar! Peluang pelaburan sebenar tak pernah perlu kita buat keputusan dalam masa yang singkat.

Cara mengenal pasti scam pelaburan

Kenal pasti scam ni bukanlah sesuatu yang mudah, tapi ada beberapa petanda yang boleh kita jaga-jaga.

1. Janji pulangan yang tak Masuk Akal

Kalau ada yang janji pulangan yang terlampau tinggi dan konstan, it’s too good to be true.

2. Tekanan untuk Bertindak Cepat

Scammer akan bagi tekanan untuk korang join segera. “Sekarang atau tak sama sekali!” kata mereka.

3. Kekurangan maklumat yang Jelas

Maklumat yang diberikan kabur, takde latar belakang syarikat atau bukti operasi yang legit.

4. Testimoni palsu

Gambar-gambar dan testimoni yang nampak macam dipaksa dan tidak autentik.

Apa yang korang patut buat?

Bijak memilih

Kita mesti bijak memilih. Lakukan kajian sendiri atau tanya pakar kewangan yang betul-betul berwibawa.

Tanya, selidik, dan Konfirm

Jangan malu untuk tanya soalan. Scammer ni biasanya tak boleh jawab soalan teknikal dengan jelas.

Jangan Letak Semua Telur Dalam Satu Bakul

Diversify, itu kata kuncinya. Jangan letak semua dana korang dalam satu pelaburan.

Kesimpulannya

Telegram bukanlah jahat, tapi cara ia digunakan oleh sesetengah pihak tu yang buat kita kena lebih berhati-hati. Jangan biar diri kita terjebak dalam scam pelaburan yang merugikan. 

Ingat, kalau ada sesuatu yang nampak terlalu bagus untuk jadi kenyataan, besar kemungkinan ia memang tak kenyataan. Stay safe dan bijak dalam membuat pilihan pelaburan, ya!

Adakah artikel ni membantu?

Report jika artikel ini tidak tepat, bermasalah & perlu dibaiki.

Subscribe Web Hackers

Isi form, confirmkan email korang & korang confirm jadi subscriber kami. 

Related Article..